APLIKASI ILMU STATISTIK UNTUK RENCANA UMUM KETENAGALISTRIKAN DAERAH DI PROVINSI RIAU TAHUN 2010 – 2019

Valdi Rizki Yandri, Desmi Warman

Sari


Permintaan listrik Provinsi Riau saat ini dipasok oleh sistem interkoneksi Sumatera dan sistem terisolasi. Pada Agustus 2010, beban puncak sistem interkoneksi dalam sistem sub Riau adalah 339,6 MW, sementara pasokan daya listrik di Riau hanya 179,1 MW. Beban puncak sistem terisolasi bisa 66,573 MW tetapi pasokan daya listrik terisolasi hanya 73,044 MW. Riau membutuhkan pasokan daya listrik dari Sumatera Barat sub sistem dan sub sistem Sumatera Utara. Pasokan minimum tenaga listrik membuat minimum rasio elektrifikasi, berdasarkan PLN Corp data, rasio elektrifikasi Provinsi Riau adalah 45,26%. Di sisi lain, Energi dan Pertambangan Departemen Riau mengatakan bahwa rasio elektrifikasi adalah 47,19% jika nilai ini didasarkan pada semua pelanggan, bukan hanya PLN Corp pelanggan tetapi juga non PLN rasio Corp. Jika didasarkan pada pelanggan PLN Corp, rasio elektrifikasi hanya 38.41%. Rasio ini lebih kecil dari rasio elektrifikasi nasional, yaitu 60%. Kondisi masa depan, listrik di Riau bisa lebih buruk daripada sekarang karena peningkatan pembangunan daerah yang membutuhkan lebih banyak energi listrik. Untuk mengatasi pasokan minimum tenaga listrik,beberapa tindakan harus dilakukan oleh Pemerintah Daerah Riau dan PLN Corp Salah satu tindakan adalah membuat Perencanaan Umum Listrik yang dapat membuat perkiraan kebutuhan listrik untuk masa depan,

Teks Lengkap:

PDF

Refbacks

  • Saat ini tidak ada refbacks.


DOAJ logo

Ciptaan disebarluaskan di bawah  Creative Commons Attribution-ShareAlike 4.0 International License.